c

Teknologi Asal Indonesia yang Mendunia

Teknologi asal indonesia yang mendunia, perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) senantiasa bergerak dinamis dari waktu ke waktu. Bangsa Indonesia pun setidaknya telah memiliki andil serta kontribusi nyata, dalam perkembangan IPTEK dan telah digunakan oleh masyarakat dunia. Walaupun masih terhitung sedikit, sebenarnya sejak era 60an telah ada teknologi temuan Indonesia yang mendunia dan digunakan secara luas.

Teknologi Asal Indonesia yang Mendunia

1. Pondasi Cakar Ayam (1961)

Teknologi ini ditemukan oleh Prof. Dr. Ir. Sedijatmo ketika ia sebagai pejabat PLN diminta mendirikan 7 menara listrik tegangan tinggi di daerah rawa-rawa Ancol, Jakarta. Pondasi yang dibuatnya ternyata mampu mengurangi hingga 75% tekanan pada permukaan tanah di bawahnya dibandingkan dengan pondasi biasa. Pondasi cakar ayam ini kemudian digunakan di Bandara Juanda, Surabaya yang memungkinkan landasan menahan beban hingga 2.000 ton atau seberat pesawat super jumbo jet. Selain di Indonesia teknologi yang sudah dipatenkan ini juga digunakan di 9 negara lain, seperti Jerman, Inggris, Perancis, Italia, Belgia, Kanada, AS, Belanda.

2. Teori 23 Kromosom (1955)

Seorang ahli Cytogenetics Indonesia yaitu Dr. Jow Hin Tjio menemukan fakta bahwa jumlah kromosom manusia adalah 23 buah. Penemuan ini berhasil mematahkan keyakinan para ahli genetika bahwa jumlah kromosom adalah 24 buah. Ia berhasil menghitung jumlah kromosom dengan tepat setelah menyempurnakan teknik pemisahan kromosom manusia pada preparat gelas yang dikembangkan Dr. T.C. Hsu di Texas University, AS.

3. Ketela Pemadam Api (1979)

Ketika sedang melakukan uji coba menggunakan cairan pelumas berbahan kulit ketela pohon di Queen Marry College-London University, Inggris, Randall Hartolaksono menemukan teknologi untuk memadamkan api secara efektif dan ramah lingkungan. Ketika itu, cairan buatannya tidak sengaja tumpah dan memadamkan api yang sedang menyala. Setelah diteliti lebih lanjut, ternyata diketahui bahwa cairan tersebut jika terkena panas akan mengeluarkan uap yang dapat menyerang api. Kini temuannya digunakan di berbagai perusahaan pertambangan di penjuru dunia sebagai solusi untuk mengatasi kebakaran.

4. Pemindai 4 Dimensi ECVT (2006)

ECVT (Electrical Capacitance Volume Tomography) adalah hasil temuan Dr. Warsito Purwo Taruno. Penemuan ini telah di patenkan secara internasional. ECVT adalah teknologi yang menggunakan sensor medan listrik statis yang dapt menampilkan gambar 4 dimensi dari tingkah laku gas dan partikel di dalam reaktor tertutup. Teknologi ECVT ini di perkirakan dapat mengubah drastis perkembangan riset dan teknologi di berbagai bidang, mulai dari energi, proses kimia, kedokteran, hingga nano-teknologi.

5. Persamaan Matematika Helmholtz (2005)

Persamaan matematika ini berhasil di pecahkan oleh Yogi Ahmad Erlangga, dosen ITB asal Tasikmalaya. Ketika memecahkan rumus ini, Yogi sedang menempuh program Ph.D di Delft University of Technology, Belanda. Persamaan Helmholtz yang berhasil di pecahkannya, membuat banyak perusahaan minyak dunia gembira. Dengan rumus temuan tersebut mereka dapat lebih cepat dalam menemukan sumber minyak di perut bumi. Rumusnya juga bisa di aplikasikan di industri radar, penerbangan, dan kapal selam.

6. Kromatografi Tercepat (1998)

Di bawah bimbingan Profesor Toyohide Takeuchi di Universitas Gipu, Jepang, pada tahun 1998, Prof. Dr. Rahmiana Zein, yang saat itu sedang melakukan penelitian untuk disertasi doktor bidang kimia menemukan teknik kromatografi tercepat di dunia. Jika sebelum ini peneliti membutuhkan waktu antara 1.000 dan 100 menit untuk membedah senyawa kimia, teknik yang di gunakan Rahmiana Zein mampu mendiagnosis senyawa kimia dalam waktu kurang dari 10 menit.

7. Teknik Pengeringan Sperma (2000)

Teknik pengeringan yang di sebut sebagai evaporative drying serta penyimpanan sperma dalam ruangan bertemperatur kamar di temukan oleh Mulyoto Pangestu, seorang mahasiswa Indonesia yang sedang mengambil gelar Ph.D di Monash University, Australia. Uniknya, Mulyoto berhasil melakukannya menggunakan perlengkapan yang dapat di temukan dengan mudah dan murah. Sayangnya penemuannya ini di patenkan di Australia dan menjadi milik Monash University. Akan tetapi, Mulyoto tetap tercatat sebagai penemunya.

8. Teori Crack Progression (1968)

Teori ini di temukan olehmantan Presiden RI Dr. Ing. Bacharuddin Jusuf Habibie. Habibie lah yang kemudian menemukan bagaimana rambatan titik crack itu bekerja. Perhitungannya sungguh rinci, sampai pada hitungan atomnya. Oleh dunia penerbangan, teori Habibie ini lantas di namakan crack progression. Dari sinilah Habibie mendapat julukan sebagai Mr. Crack. Tentunya teori ini membuat pesawat lebih aman. Tidak saja bisa menghindari risiko pesawat jatuh, tetapi juga membuat pemeliharaannya lebih mudah dan murah

9. Two Man Cockpit (1969)

Wiweko Soepono yang di kenal sebagai penemu pesawat komersil two-man cockpit yang di terapkan pabrik Airbus Industrie. Pesawat pertama kokpit dua awak (crew) adalah Airbus A300-B4 FFCC (Forward Facing Crew Cockpit), cikal bakal pesawat glass cockpit berawak dua yang di gunakan hingga sekarang.Wiweko bersama staf Airbus Industrie, eksekutif perusahaan Roger Beteille, pilot uji Pierre Baud, serta staf lainnya membuat konsep penerbangan dengan dua awak pesawat.

Dengan mengeliminir flight engineer dan mengubah setting layout cockpit pesawat, maka di peroleh konsep FFCC (Forward Facing Crew Cockpit) yang memungkinkan pesawat kelas jumbo hanya di terbangkan oleh dua awak pesawat. Konsep FFCC sangat di tentang pada saat itu, baik di dalam maupun di luar negeri. Namun kini konsep itu di sempurnakan menjadi glass cockpit yang menjadi standar untuk pesawat sipil. Boeing yang semula menentang akhirnya menggunakan teknologi ini pada pesawat Boeing 747 400 dan Boeing 777. Nama glass cockpit juga di kenal sebagai Garuda cockpit yang sebelumnya di namakan Wiweko cockpit.

10. Sistem Telekomunikasi 4G berbasis OFDM (2010)

Era informasi dengan di tunjang jaringan sistem telekomunikasi memacu para peneliti di bidang ini. Seorang ilmuwan alumni ITB, Khoirul Anwar bersama koleganya berhasil merombak efisiensi pakem alat komunikasi. Penemuan teknologi 4G berbasis OFDM di awalinya dengan ide mengurangi daya transmisi untuk meningkatkan kecepatan transmisi data.

Penurunan daya di lakukan hingga 5dB saja (100.000 = 10 pangkat 5 kali lebih kecil dari teknologi sebelumnya) dan hasilnya kecepatan transmisi meningkat. Pada paten keduanya, Khoirul Anwar kembali membuat dunia kagum, kali ini adalah menghapus sama sekali guard interval/GI, tentu saja ini malah membuat frekuensi yang berbeda akan bertabrakan, alih-alih menambah kecepatan.

Tentunya selain penemuan di atas masih banyak temuan temuan orang Indonesia lainnya. Sayang, kurangnya – hampir tidak adanya – dukungan nyata dari pemerintah terkadang malah menjadi penghalang tersendiri yang memadamkan semangat para akademisi di Indonesia. Tidak heran banyak ilmuwan-ilmuwan yang lebih memilih mengabdikan ilmunya di negara lain.