c

Bahasa Pemrograman Java Ini Cara Menggunakannya

Bahasa Pemrograman Java : Bahasa pemrograman Java adalah bahasa pemrograman berorientasi objek yang menghasilkan perangkat lunak untuk berbagai platform. Ketika seorang programmer menulis aplikasi Java, kode yang dikompilasi (dikenal sebagai bytecode) berjalan di sebagian besar sistem operasi (OS) termasuk Windows, Linux dan Mac OS. Lalu, Java mendapatkan banyak sintaks dari bahasa pemrograman C dan C++.

Java dikembangkan pada pertengahan 1990-an oleh James A. Gosling, yaitu mantan ilmuwan komputer Sun Microsystems bersama Mike Sheridan dan Patrick Naughton.
Kamu bisa mengikuti pembahasan bagaimana cara belajarnya adalah di bawah ini.

Belajar Bahasa Pemrograman Java

Java adalah bahasa yang berorientasi pada objek. Artinya, semua program di buat dari entitas yang mewakili konsep atau benda fisik yang dikenal sebagai “objek”.
Program Java dapat di temukan di desktop, server, perangkat seluler, kartu pintar, dan Blu-ray Disc (BD).
Java menghasilkan applet (program yang dijalankan browser), yang memfasilitasi antarmuka pengguna grafis (GUI) dan interaksi objek oleh pengguna internet. Sebelum applet Java, halaman web biasanya statis dan non-interaktif. Applet Java telah berkurang popularitasnya dengan di rilisnya produk pesaing, seperti Adobe Flash dan Microsoft Silverlight.
Applet Java berjalan di browser web dengan Java Virtual Machine (JVM), yang menerjemahkan bytecode Java menjadi instruksi prosesor asli dan memungkinkan OS tidak langsung atau eksekusi program platform.
JVM menyediakan sebagian besar komponen yang di perlukan untuk menjalankan bytecode, yang biasanya lebih kecil dari program yang dapat di eksekusi yang di tulis melalui bahasa pemrograman lain. Bytecode tidak dapat berjalan jika sistem tidak memiliki JVM yang di perlukan.
Pengembangan program Java memerlukan kit pengembangan perangkat lunak Java (SDK), yang biasanya mencakup kompiler, juru bahasa, generator dokumentasi, dan alat lain yang di gunakan untuk menghasilkan aplikasi yang lengkap.
Waktu pengembangan dapat di percepat melalui penggunaan lingkungan pengembangan terintegrasi (IDE) – seperti JBuilder, Netbeans, Eclipse atau JCreator. IDE memfasilitasi pengembangan GUI, yang mencakup tombol, kotak teks, panel, bingkai, bilah gulir, dan objek lain melalui tindakan seret-dan-jatuhkan dan titik-dan-klik.

Contoh Bahasa Pemrograman Java

Java mendapatkan popularitasnya yang besar dari independensi platform. Java hanya membutuhkan Java Runtime Environment (JRE) untuk di-instal agar berfungsi.
Terlepas dari apakah itu di instal di PC desktop yang menjalankan Windows, Linux, atau Unix, komputer Macintosh, smartphone, atau komputer mainframe. Berikut adalah bahasa pemrograman Java mendukung konsep:
Aplikasi Android: Sebagian besar aplikasi Android menggunakan Java API atau di tulis dalam Java. Sehingga Java sering di anggap sebagai bahasa pemrograman resmi untuk pengembangan aplikasi seluler.
  • Aplikasi GUI Desktop: Banyak aplikasi desktop di kembangkan di Java. Swing, Abstract Windowing Toolkit (AWT) dan JavaFX adalah alat utama yang di gunakan untuk pengembangan GUI yang mudah.
  • Aplikasi Berbasis Web: Java sering di gunakan untuk mengembangkan berbagai situs web interaktif dan aplikasi berbasis web yang di temukan di sektor asuransi, jaminan sosial, pendidikan dan kesehatan.
    Itulah  yang dapat kamu pelajari dengan mudah. Bahkan, programmer pemula bisa mempelajarinya.